TERBARU
Home / Artikel - Makalah / Doa pada Hari Arafah: Untuk Jemaah Haji Atau Semua?

Doa pada Hari Arafah: Untuk Jemaah Haji Atau Semua?

Sebaik-baik doa adalah doa pada hari Arafah, iaitu pada 9 Zulhijjah. Maksudnya, doa ini paling cepat diterima atau diqabulkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Sehinggakan kita diperintahkan untuk berterusan dan mengambil berat untuk melakukan ibadah yang satu ini pada hari Arafah.

Lebih-lebih lagi untuk orang yang sedang berwukuf di Arafah.

Daripada ‘Aisyah rhodiyallahu ‘anha, dia berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ، وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ: مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ؟

Maksudnya: “Di antara hari yang Allah banyak membebaskan seseorang dari neraka adalah hari Arafah. Dia akan mendekati mereka lalu Allah berbangga dengan mereka (menunjukkan keutamaan) kepada para malaikat. Kemudian Allah berfirman: Apa yang diinginkan oleh mereka?” [HR. Muslim no. 1348].

Dari ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari datuknya, Nabi SAW bersabda,

خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ

Sebaik-baik doa ialah doa yang dibaca pada hari Arafah dan sebaik-baik ucapan yang aku ucapkan serta nabi-nabi sebelumku ialah:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ،

لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ .

“Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah Yang Esa tiada sekutu bagiNya, bagi-Nya kerajaan dan bagi-Nya kepujian dan Dia berkuasa ke atas setiap sesuatu”. [HR. Tirmizi no. 3585. “Hasan”].

Maksudnya, inilah doa yang paling cepat dipenuhi atau dikabulkan. (Lihat Tuhfatul Ahwazi, 10: 33).

Persoalannya, apakah keutamaan doa ini hanya khusus bagi mereka yang wukuf di Arafah? Apakah termasuk juga keistimewaan ini bagi orang yang tidak menunaikan ibadat haji?

Ulama’ berbeza pandangan dalam masalah ini; Ada ulama’ yang mengatakan bahawa mustajabnya doa tersebut adalah umum, baik bagi yang menunaikan haji mahupun yang tidak. Ini kerana keutamaan yang ada adalah keutamaan pada hari Arafah.

قال الباجي رحمه الله: قوله: (أفضل الدعاء يوم عرفة) يعني: أكثر الذكر بركة ، وأعظمه ثواباً ، وأقربه إجابة. ويحتمل أن يريد به الحاج خاصة ؛ لأن معنى دعاء يوم عرفة في حقه يصح ، وبه يختص وإن وصف اليوم في الجملة بيوم عرفة فإنه يوصف بفعل الحاج فيه ، والله أعلم . انتهى . ” المنتقى شرح الموطأ ” (1 / 358) .

Berkata Al-Baji rahimahullah: Makna Hadis “Sebaik-baik doa ialah doa yang dibaca pada hari Arafah” ialah: Zikir yang paling banyak berkat, paling besar pahala dan paling hampir dengan ijabah (diperkenan/diterima).

Pandangan yang kedua (Ihtimal) maksudnya ialah khas untuk jemaah haji sahaja, kerana makna doa pada hari Arafah untuk mereka memang sah, dikhususkan untuk mereka, walaupun disifatkan hari secara umumnya dengan nama Hari Arafah. Maka ianya disifatkan dengan perbuatan jemaah haji pada hari tersebut, wallahu a’lam”. [Al-Muntaqa’ Syarah Muwatto’ 1/358].

Bagi jemaah yang berwukuf, waktu untuk berdoa bermula pada siang hari 9hb itu, selepas matahari tergelincir ke barat (masukwaktu solat Zuhur) sehingga terbenamnya matahari (maghrib). Maka bagi mereka yang sedang berada di Arafah ia bererti menggabungkan antara keutamaan waktu dan tempat.

Dalil bagi yang mengatakan ia adalah umum untuk semua ialah: Bahawa doa pada hari Arafah dilihat kerana kemuliaan hari tersebut, bahkan dapat kita lihat sebahagian dari salaf yang membolehkan ta’rif.

Ta’rif adalah berkumpul di masjid untuk berdoa dan berzikir pada hari Arafah. Antara yang melakukan seperti ini adalah sahabat Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma yang berkumpul pada petang Arafah mengajar tafsir Al-Quran (bukan berdoa beramai-ramai).

Imam Ahmad juga membolehkannya walau beliau sendiri tidak melakukannya. Syaikh Soleh Al Munajjid -semoga Allah memberkati umur beliau- menerangkan: “Hal ini menunjukkan bahawa mereka menilai keutamaan hari Arafah tidaklah khusus bagi orang yang haji saja. Walau memang berkumpul ramai-ramai seperti ini untuk berzikir dan berdoa pada hari Arafah tidak pernah ada asalnya dari Nabi SAW.

Oleh kerana itu Imam Ahmad tidak melakukannya. Namun beliau memberi keringanan dan tidak melarang kerana ada sebahagian sahabat yang melakukannya seperti Ibnu ‘Abbas dan ‘Amr bin Harith radhiyallahu ‘anhum.”

[Syaikh Soleh Al Munajjid, Al-Islam Soal wa al-Jawab fatawanya no. 70282 – http://twitmail.com/email/397041104/59/false].

Para salaf dahulu saling ingat-memperingati pada hari Arafah untuk menyibukkan diri dengan ibadah dan membanyakkan doa serta tidak banyak bergaul dengan manusia. ‘Ata’ bin Abi Rabah
berkata kepada ‘Umar bin Al Warud, “Jika engkau mampu mengasingkan diri pada siang hari Arafah, maka lakukanlah.” [Ahwal Al-Salaf fi Al-Hajj, hal. 44].

Kesimpulannya, rahmat Allah swt sangat luas, perbincangan ulama’ ini menunjukkan kepada amalan berzikir dan berdoa pada hari Arafah ada dilakukan oleh sebahagian ulama’. Ada pula sebahagian yang lain melarangnya kerana berkumpul pada Hari Arafah hanya dikhususkan kepada jemaah haji yang berada di Arafah.

Maka apa yang sepatutnya ialah kita galakkan masyarakat Islam yang tidak mengerjakan haji agar berpuasa, menghidupkan sunnah puasa pada hari Arafah sebagaimana sabda Nabi SAW:

))صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي
قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ)) [رواه مسلم
[

Maksudnya: “Puasa pada hari Arafah, aku mengharapkan Allah menghapuskan kesalahan setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.” [HR Muslim].

Doa orang yang berpuasa ketika berbuka puasa juga salah satu antara waktu mustajab doa.

Semoga Allah memudahkan kita untuk banyak melakukan amal ibadat di awal bulan Zulhijjah, menyibukkan diri dengan pelbagai amal kebajikan padanya, insya’Allah.

Akhukum, Abu Anas Madani,

Makkah, 4 Zulhijjah 1434H / 9 Oktober 2013M.

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

KEMBALI KEPADA UNDANG-UNDANG ALLAH (HUDUD)

Sepatah kata Abu Anas Madani: Syariah Islam adalah suatu perundangan yang Allah ...