Your address will show here +12 34 56 78
WAWANCARA:Ulama’, di antara peranan dan cabaran.              Dewasa ini persolan mengenai peranan, tanggungjawab dan kewibawaan institusi ulama’ sering diperkatakan. Siapakah sebenarnya ulama’ yang dikatakan pewaris para nabi, apakah peranan mereka dalam masyarakat dan apakah usaha-usaha yang perlu dilakukan bagi mengangkat martabat ulama’?? Bagaimanakah para ulama’ menghadapi tohmahan-tohmahan yang dilemparkan kepada mereka serta apakah cabaran-cabaran yang harus ditangani para ulama’ dalam menghadapi alaf baru?            Bagi menjawab persoalan tersebut, ‘Suara Madinah’ (SM), majalah terbitan Perpustakaan Pelajar Malaysia Madinah, berkesempatan menemubual Ustaz Abdul Basit bin Abdul Rahman (AB), pelajar Sarjana Syariah, Universiti Islam Madinah, pada 27 September 1999 bersamaan 17 Jamadil-Thani 1420H.            SM: Ramai yang kurang jelas mengenai  ungkapan Ulama’ Pewaris Nabi.Ada yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan ialah mereka yang dikurniakan Allah kelebihan dalam memahami ilmu-ilmu agama dan beramal dengannya serta menyebarkannya semata-mata kerana Allah tanpa berasa takut kepada sesiapa. Tidak kurang juga yang beranggapan bahawa ulama’ ialah mereka yang mahir atau ahli dalam sesuatu bidang sama ada bidang agama atau pun lain-lain bidang. Jadi, bolehkah ustaz jelaskan siapakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan ulama’  pewaris nabi. AB: Untuk menjelaskan ta’rif ulama’, eloklah kita lihat hadis yang disebutkan Ulama’ Pewaris Nabi, hadis ini diriwayatkan oleh Abu Ad-Darda’ -radhiallahu anhu- lafaznya:          (( من سلك طريقاً يطلب فيه علماً، سلك الله به طريقاً من طرق الجنة، وإن الملائكة لتضع أجنحتها رضاً لطالب العلم، وإن العالم ليستغفر له مَن في السماوات ومن في الأرض، والحيتان في جوف الماء، وإن فضل العالم على العابد كفضل القمر ليلة البدر على سائر الكواكب، وإن العلماء ورثة الأنبياء، وإن الأنبياء لم يورثوا ديناراً ولا درهماً، ورثوا العلم فمن أخذه أخذ بحظ وافر )). [أخرجه أحمد 5/196، وأبو داود 3641، والترمذي 2682،وغيرهم. وهو حديث صحيح. انظر: صحيح سنن أبي داود رقم 3096].Maksudnya: “Sesiapa yang melalui jalan untuk menuntut ilmu, Allah SWT akan membuka kepadanya salah satu jalan yang menuju ke syurga, para Malaikat merendahkan sayapnya kerana redha kepada penuntut ilmu. Sesungguhnya orang alim itu, diminta keampunan baginya oleh mereka yang berada di langit dan di bumi, juga oleh ikan di dalam air. Kelebihan orang alim ke atas orang abid (ahli ibadat yang tidak berilmu) seperti kelebihan bulan purnama ke atas segala bintang, dan sesungguhnya para ulama’ adalah pewaris nabi-nabi, (kerana) mereka tidak meninggalkan (pusaka) dinar dan dirham (harta), sebaliknya mempusakakan ilmu, sesiapa yang (dapat) mengambilnya, dia telah mengambil bahagian yang besar”.            Maka jelas dari hadis di atas yang dimaksudkan dengan ulama’ di sini ialah ulama’ Syariah, yang beramal dengan ilmunya, kerana Syariat yang diturunkan oleh Allah SWT kepada hambanya untuk diamalkan, bukan hanya sebagai satu teori untuk dipelajari atau dikaji semata-mata, tetapi kedua-duanya mesti selaras.  SM: Mengikut ta’rifan yang dikemukakan oleh ustaz, jelas menunjukkan  bahawa ulama’ menanggung amanah yang besar terhadap kefahaman dan  kepakaran ilmu agama yang mereka miliki. Sehubungan itu, apakah tanggungjawab mereka terhadap persekitaran mereka – masyarakat , bangsa dan negara mereka?  AB: Memang ulama’ menanggung amanah besar yang dipikulkan keatas mereka, ulama’ wajib menyampaikan kebenaran berdasarkan ilmu yang mereka miliki, menjalankan tugas ‘Al-amru bil ma’ruf wa Al-nahyu ‘anil munkar’, kerana ini adalah  diantara ciri umat ini menjadi umat terbaik sebagaimana firman Allah SWT :-{ كنتم خير أمة أخرجت للناس تأمرون بالمعروف وتنهون عن المنكر وتؤمنون بالله …} آل عمران 110Maksudnya: {Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. …}. [Aal-Imran: 110].            Sabda Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah :(( من سئل عن علم فكتمه، أَلجمه الله بلجام من نار، يوم القيامة)) [أخرجه أحمد 2/263، وأبو داود 3658، والترمذي 2649. (حسن صحيح) انظر: صحيح سنن أبي داود 3106].Maksudnya: “Sesiapa yang ditanya mengenai sesuatu ilmu (yang ia miliki) maka disembunyikannya, nanti Allah SWT akan mengekangnya dengan kekangan daripada api neraka pada hari Qiamat kelak”. Mereka adalah pembimbing kepada masyarakat dan penasihat kepada pemerintah, sekiranya mereka tidak menjalankan tugas tersebut maka siapa lagi yang diharapkan dapat melakukannya. Kerana kelesuan atau kebisuan ulama’lah yang  menyebabbkan banyaknya berlaku kerosakan masyarakat dan juga pemerintah.Yang lebih dahsyat lagi apabila mereka bukan setakat bisu untuk menyampaikan kebenaran tetapi sebaliknya menjadi pengampu yang mengiakan semua perkara yang dibuat oleh pemerintah termasuk perkara maksiat yang terang dan nyata bercanggah dengan hukum Islam, semata-mata untuk menjaga kedudukan dan pangkat yang diberikan, sudahlah mereka sendiri sesat, menyesatkan orang lain pula.Untuk peringatan, dibawa satu hadis yang selalu dibaca apabila membincangkan bab ini iaitu sabda Rasulullah SAW: ((صنفان من أمتي إذا صلَحا صلح الناس: الأمراء والفقهاء. وفي رواية: والعلماء )). Maksudnya: “Dua golongan umatku, apabila baik keduanya maka baiklah seluruh manusia; iaitu golongan Umara’ (pemerintah) dan Fuqaha’ atau Ulama’}. Mungkin dari segi maknanya betul tetapi dari segi sanadnya adalah “Maudhu’“. Lihat Al-Silsilah Al-Dhaifah 1/70 No. 16. Dhaif Al-Jami’ Al-Shaghir ms 511 No. 3495.Yang paling penting sekali ulama’ itu sendiri harus menjadi Qudwatun Hasanah iaitu contoh yang baik bagi orang lain, yakni tidak sekadar menyeru atau mengajak orang melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan sedangkan dia sendiri atau ahli keluarga yang dibawah tanggungjawabnya terbukti tidak mengamalkan apa yang diajar dan dituntut Syariah. SM: Hari ini ada kalangan yang mentohmah ulama’ dengan pelbagai tohmahan yang memperlekeh kewibawaan ulama’. Suara-suara mengatakan ulama’ tidak layak menjadi pentadbir dan pemerintah, ulama’ tak sepatutnya berpolitik dan ulama’ menggunakan agama untuk kepentingan diri dan politik, sering kita dengar daripada pihak yang cuba untuk mengenepikan peranan ulama’ dalam masyarakat. Persoalannya apakah sebab dan punca tohmahan-tohmahan ini timbul dan bagaimanakah cara untuk ulama’ menghadapinya?            AB: Kalau kita melihat sejarah, tuduhan yang dilemparkan kepada ulama’ bukan perkara baru, ini adalah kesinambungan dari kerja-kerja yang dilakukan oleh orang dahulu, tidak ada seorang nabi kecuali mereka akan dituduh dengan berbagai-bagai tuduhan, bahkan Rasulullah SAW telah dituduh sebagai tukang sihir, penyair, gila dan sebagainya.            Oleh kerana Nabi sudah tiada maka tuduhan itu dilemparkan kepada ulama’ yang  menyambung tugas nabi, sesuai dengan taraf yang dimiliki oleh seorang ulama’ itu sebagai pewaris nabi.            Tujuan tohmahan atau tuduhan ini ialah untuk menjauhkan masyarakat daripada ulama’. Ini kerana sebagaimana yang diketahui, masyarakat masih memandang tinggi dan menghormati alim ulama’, tetapi yang takut dengan ulama’ ialah mereka yang sayang kepada maksiat dan kemungkaran. Kerana takutkan nanti apabila masyarakat menyedari kemungkaran yang mereka lakukan, akan hilang kepercayaan kepada mereka dan seterusnya pangkat yang mereka miliki juga akan tercabut. Kesimpulannya perkara ini timbul kerana “Hubbu Al-Dunya wa Al-Jah”.            Para ulama’ pula mesti bersabar menyampaikan kebenaran walau apapun yang terjadi, terus berdakwah dan menjelaskan kekeliruan yang timbul atau tohmahan yang dilemparkan dengan penuh hikmah iaitu ‘Mau’izah Al-Hasanah’. Kerana sudah menjadi sunnatulLah setiap pendakwah yang ingin menegakkan kebenaran akan terkena ujian mungkin untuk memantapkan lagi istiqamah seseorang itu. Semoga Allah SWT menyelamatkan kita serta meneguhkan istiqamah dan komitmen kita kepada Islam.             SM:  Adakah masyarakat terkesan dengan tohmahan-tohmahan itu?             AB: Setiap perkara yang ditimbulkan tentulah ada kesannya, sedikit atau banyak, lebih-lebih lagi kepada mereka yang ‘jauh’ daripada masjid, surau atau majlis-majlis ilmu yang dipanggil kuliah, ceramah…            Kalaupun mereka tidak menerimanya seratus peratus, atau susah untuk mempercayainya tapi kekeliruan tetap timbul, mana satukah yang betul, atau benar? Untuk mendapat penjelasan tentang isu yang ditimbulkan mereka tidak pula merujuk kepada sumber yang tepat, hanya melalui mass media arus perdana yang sememangnya menjadi alat propaganda pihak tertentu.            SM: Bagi mengembalikan kegemilangan dan mengangkat martabat institusi ulama’, apakah usaha-usaha yang sepatutnya dijalankan oleh ulama’ sendiri, masyarakat dan pihak pemerintah?            AB: Untuk mengembalikan kegemilangan institusi ulama’ yang semakin pudar sekarang ialah dengan Kesatuan Ulama’, ulama’ mesti bersatu dalam semua perkara, berdasarkan Al-Quran dan Hadis, jauh dari hawa nafsu dan kepentingan diri. Apabila timbul sesuatu isu maka seluruh ulama’ mesti bermuzakarah mencari kata sepakat, tidak sebagaimana sekarang, kalau ada ulama’ mengeluarkan pendapat tentang sesuatu perkara hari ini, esok akan ada pula yang mengeluarkan pendapat yang bertentangan, kadang-kadang perkara itu jelas bercanggah dengan Syariat Islam, contohnya ialah pengharaman ‘ratu cantik’ umpamanya, apabila ada ulama’ cuba bertegas menentang perbuatan tersebut, ada pula yang mengatakan; ‘tidak bijaksana’, tidak ada hikmah dan sebagainya.            Ana teringat kepada peristiwa yang berlaku kepada ‘Izzuddin bin Abdul Salam (Al-‘Izz), yang digelar Sultan Ulama’ kerana ketegasan beliau mengeluarkan fatwa yang bercanggah dengan dasar kerajaan Mesir yang diperintah oleh Najmuddin Ayyub pada masa itu, sehinggakan Al-Izz dipecat dari jawatannya sebagai ‘Qadhi Al-Qudhah’ iaitu ketua hakim Negara Mesir. Keputusan hukum syara’ tersebut bukan sahaja ditolak dan ditentang bahkan Al-Izz diberi layanan kasar oleh Sultan Mesir itu. Memandangkan keadaan tersebut Al-Izz membuat keputusan meninggalkan negara yang enggan melaksanakan Syariah Allah itu. Setelah berita Al-Izz keluar dari Kaherah diketahui umum, rakyat dari segenap lapisan masyarakat; ulama’ dan semuanya, sehinggakan ahli sejarah mancatatkan penjual roti pun mengambil keputusan untuk bersama-sama Al-Izz keluar dari negeri tersebut, sebagai penentangan terhadap pemerintah yang enggan melaksanakan Syariah Allah. Sultan sendiri akhirnya terpaksa datang mengadap Al-Izz agar kembali semula ke Mesir dan terus bertugas seperti biasa, fatwa yang dikeluarkannya tadi dilaksanakan.Masalahnya sekarang ini, kalau seorang ulama’ itu di‘gam’ atau dipecat  kerana ketegasannya membela kebenaran, akan timbul sepuluh lagi yang mahukan jawatan yang kosong itu walaupun terpaksa mengorbankan perinsip dan kebenaran.Pihak masyarakat pula hendaklah sentiasa berdamping dengan ulama’, menimba ilmu dari mereka, sekiranya timbul sesuatu isu atau tuduhan, hendaklah terus bertemu atau menghadiri majlis penerangan dan penjelasan tentang perkara sebenar yang berlaku, bukan pergi mencari sumber maklumat lain yang tidak diketahui asas dan kebenarannya.Pemerintah pula hendaklah memberi kebebasan kepada ulama’ untuk menyampaikan nasihat, teguran dan kritikan yang membina, serta sentiasa meminta pandangan dan tunjuk ajar dari mereka tentang perkara yang menyentuh hukum Syariah, perkara halal haram, bukannya pandai-pandai membuat tafsiran sendiri, yang mengelirukan bahkan mungkin menyesatkan. Institusi ulama’ mesti diletakkan ditempat yang sepatutnya, bukan sekadar pembaca doa diakhir majlis, pemimpin majlis tahlil atau pembawa bendera dalam perarakan maulid sahaja.            SM: Bagi menghadapi alaf baru, pastinya ulama’ tidak terkecuali daripada menghadapi cabaran-cabaran yang harus ditangani. Bolahkah ustaz sebutkan cabaran-cabaran tersebut dan bagaimanakah seharusnya ulama’ menanganinya?            AB: Cabaran untuk menghadapi alaf baru cukup banyak, para ulama’ mesti mempersiapkan diri dengan mengikuti perkembangan semasa, serta mengkaji dan memahami betul-betul sesuatu perkara yang baru timbul agar dapat menanganinya dengan baik dan dapat mengeluarkan fatwa atau pandangan yang selaras dengan zaman dan bertepatan dengan Syariah Islam, sebagaimana yang disebut sekarang dengan ‘Fiqh Al-Nawazil’.Contohnya ialah perkara-perkara yang baru dan tidak  tercatit dalam kitab-kitab yang ditulis dizaman dahulu, seperti masalah bayi tabung uji, klon, pemindahan anggota dan lain-lain. Dalam bidang muamalat pula timbul bermacam jenis perniagaan, saham, kad kredit dan lainnya. Dalam bidang aqidah dan pemikiran pula timbulnya mazhab dan fahaman baru seperti sekular, pragmatis, sosialis…dan sebagainya yang tidak ada perbincangannya dalam kitab aqidah dulu.            Oleh kerana sudah tidak ada lagi mujtahid mutlak dizaman ini maka perlulah diadakan Itihad Jma’i, seperti ‘Majma’ al-Fiqhi’ yang ditubuhkan oleh OIC di Jeddah, juga di bawah ‘Rabithah ‘Alam Islami’ di Makkah yang dianggotai oleh para alim ulama’ yang dipilih dari seluruh dunia. Semoga keputusan yang diambil atau fatwa yang dikeluarkan lebih mantap dan dapat diterima oleh seluruh umat Islam.           SM: Bagi mengakhiri temubual ini, apakah nasihat ustaz kepada mereka yang mendalami ilmu-ilmu agama dan bakal mewarisi tugas para nabi.    AB: Jawapan kepada soalan ini menjadi tanggung jawab kita bersama, penyoal dan yang menjawab serta seluruh masyarakat pelajar ‘tolibul ‘ilmi’ dimana saja berada.                          Yang pertamanya ialah: Ikhlaskan niat kepada Allah SWT, kita belajar ilmu agama ini kerana Allah SWT bukan untuk untuk mendapat pangkat dan kedudukan kerana sangat berat amaran RasululLah SAW kepada mereka yang belajar bukan kerana Allah SWT, sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah  -ra- :(( من تعلم علماً مما يُبتغى به وجهُ الله، لا يتعلمه إلا ليصيب به عرضاً من الدنيا؛ لم يجد عَرْف الجنة يوم القيامة )). يعني ريحها- أخرجه أحمد وأبو داود 3664. (صحيح). صحيح سنن أبي داود 3112.Maksudnya: “Sesiapa belajar ilmu (asalnya) untuk menuntut keredhaan Allah SWT, tetapi kemudiannya (terpesong niat) ia belajar kerana ingin mendapat habuan dunia (dengan ilmu itu), ia tidak akan dapat mencium bau syurga pada hari Qiamat kelak”.            Kedua: Hendaklah menumpukan sepenuh perhatian kepada mencari ilmu (Tahsil Al-Ilmi), gunakan sepenuhnya masa untuk belajar ini untuk menimba sebanyak mungkin ilmu samada secara nizami (formal) di dewan kuliah, atau melalui masyaikh (mengikut kuliah syaik-syaikh) di masjid atau di rumah mereka.             Untuk tidak memanjangkan jawapan ini memadailah dengan wasiat yang disampaikan oleh guru kami Sheikh ‘Atiyyah Muhammad Salim -rahimahullah-, di dalam kisahnya, semoga kita semua mendapat ilmu yang berkat dan bermanafaat di dunia dan akhirat.وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين، والسلام عليكم. 
0

بسم الله الرحمن الرحيم

SULTAN ULAMA’

DALAM MENANGANI AMAR MA’RUF DAN NAHI MUNGKAR. 

Ketegasan Sultan Ulama’

Sejarah berulang kembali, peristiwa-peristiwa yang berlaku di zaman dahulu berlaku juga di zaman sekarang. Sikap dan pendirian ulama’ silam menjadi penantian dan harapan ummah daripada ulama’ hari ini. Ummah telah melalui beberapa krisis yang sentiasa berulang, maka kita perlu kembali mengingati dan mengenangi peristiwa-peristiwa yang lalu semoga ianya dapat menjadi suatu pengajaran dan iktibar. Kata Dr. Jamil al-Misry rahimahullah:  “Orang yang bijak ialah mereka yang sentiasa mengingati sejarah silam serta bersedia untuk menghadapi cabaran yang akan datang.”   keep reading
0

Bismillahirrahmanirrahim Apakah sikap kita? Dalam catatan yang ringkas ini, insya’Allah sama-sama kita ikuti kisah ‘Madrasah al-Istihza’, golongan yang mempersendakan para ulamak dan para du’ah serta ajaran dakwah Islamiyyah yang dibawanya. Madrasah ini telah diasaskan oleh golongan munafiqin bagi menentang perjuangan Islam di zaman Rasulullah SAW dan diteruskan oleh golongan sekular atau modenis di zaman sekarang. Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW telah melalui dan merasai kepahitan tuduhan dan tohmahan yang di lemparkan oleh golongan tersebut. Mereka cuba menghitamkan sirah Rasulullah SAW dan cuba menjatuhkan martabat Baginda sekaligus menjauhkan manusia dari dakwah dan jihad yang dibawanya. Mereka telah menyakiti Baginda sepertimana orang kafir Quraish menyakiti Baginda dengan mengeluarkan Baginda dari kampung halamannya sehingga Baginda terpaksa meninggalkan semua harta benda dan rumah tangganya. Di Madinah, Baginda SAW sentiasa berada di Masjid bersama para sahabat. Baginda SAW mengajar ,mendidik dan mentarbiyah mereka yang terdiri dari semua lapisan masyarakat, tua dan muda, miskin dan kaya. Di kalangan para sahabat itu terdapat seorang kanak-kanak kecil, tetapi walaupun masih kecil, jiwanya telah dipenuhi dengan kalimah tauhid dan keimanan yang teguh. Beliau ialah ‘Umair ibn Sa’ad radhiallahu ‘anhu. Pada suatu hari, ‘Umair telah pergi ke rumah bapa saudaranya, seorang tua yang telah berumur lebih enam puluh tahun, tetapi dirinya penuh dengan sifat-sifat munafiq. Namun demikian beliau sentiasa bersolat bersama orang lain di masjid, bahkan berpuasa dan mengerjakan ‘umrah. Beliau adalah seorang pendusta risalah yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Namanya Al-Julas ibn Suwaid. Semasa berada di rumah bapa saudaranya itu, ‘Umair pun menceritakan apa yang telah dipelajarinya dari Rasulullah SAW, katanya: “Wahai ‘ammi (pak cikku)! Kami telah mendengar Rasulullah SAW menceritakan tentang kesusahan hari Qiamat, sehingga kami terasa dan tergambar seolah-olah hari Qiamat itu telah berlaku di hadapan mata kami”. Setelah mendengar kata-kata ‘Umair tersebut Al-Julas lantas mencelah dengan katanya: “Wahai ‘Umair! Demi Allah! Kalaulah Muhammad seorang yang benar maka kami semua lebih bodoh dari himar (keldai)!”. Maka dengan serta merta berubah air muka ‘Umair serta gementar tubuhnya kerana terlalu marah, lalu beliau terus membantah cakap Al-Julas, dengan berkata: “Ammi (Pak cik)! Demi Allah! Engkaulah orang yang paling aku sayangi dengan sepenuh hati sebelum ini, tetapi demi Allah! Sekarang engkaulah orang yang paling aku benci”. Kemudian ‘Umair berkata lagi: “Aku sekarang berada di antara dua persimpangan jalan. Samada aku diamkan saja perkataan engkau ini, maka aku telah mengkhianati Allah dan Rasul-Nya, atau aku akan laporkan kepada Rasulullah SAW dan terserahlah apa akan terjadi selepas ini”. Setelah mendengar bantahan ‘Umair, Al-Julas terus mengejek anak saudaranya: “Umair! Engkau seorang kanak-kanak yang masih mentah. Orang tidak akan percaya apa yang engkau cakap. Pergilah beritahu apa yang engkau suka”. Maka dengan segera ‘Umair keluar dari rumah bapa saudaranya pergi menghadap Rasulullah SAW dan melaporkannya: “Wahai Rasulullah! Al-Julas bapa saudaraku telah mengkhianati Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya aku berlepas diri daripadanya kepada Allah dan kepada engkau”. Rasulullah SAW bertanya: “Apakah yang diucapkan olehnya wahai ‘Umair?” Katanya: “Kalaulah Muhammad seorang yang benar maka kami semua lebih bodoh dari himar”. Rasulullah SAW tidak terus membuat keputusan memandangkan kedudukan Al-Julas di kalangan sahabat, tetapi Baginda memanggil beberapa orang sahabat dan bermesyuarat dengan mereka. Beberapa orang sahabat memberi pendapat, katanya: “Umair seorang kanak-kanak yang masih mentah. Jangan tuan percaya cakapnya. Dia tidak tahu apa yang dicakapnya, sedangkan Al-Julas seorang tua yang baik, sentiasa bersolat bersama kami”. Rasulullah SAW diam, tidak membenarkan laporan tersebut. Maka menangislah ‘Umair teresak-esak dan menggigil tubuhnya serta mengangkat mukanya ke langit, mengharapkan bantuan dari langit setelah tiada lagi tempat mengadu di bumi. Mengharapkan tasdiq(pembenaran) dan penyaksian dari Yang Maha Mengetahui segala perkara ghaib dan tersembunyi. Beliau berdoa: “Ya Allah! Sekiranya apa yang aku sampaikan ini benar maka benarkanlah. Dan sekiranya apa yang aku sampaikan ini dusta maka dustakanlah”. Belum sempat Rasulullah SAW meninggalkan majlisnya itu dan keluar dari masjid, Jibril alaihissalam telah datang dari atas tujuh petala langit membawa perakuan atau shahadah pembenaran laporan ‘Umair bin Sa’ad melalui firman Allah SWT yang dapat kita baca hingga hari ini, yang bermaksud: “Golongan munafiqin bersumpah dengan nama Allah bahawa mereka tidak mengatakan (sesuatu yang menyakitimu). Dan sesungguhnya mereka telah mengucapkan perkataan kufur dan telah menjadi kafir sesudah Islam, dan mengingini apa yang mereka tidak dapat mencapainya (dengan percubaan membunuh Rasulullah SAW”. [Surah at-Taubah: 74]. Rasulullah SAW terus memanggil Al-Julas dan bertanya tentang apa yang diucapkannya. Al-Julas dengan mudah terus bersumpah bahawa beliau tidak berkata apa-apa terhadap Rasulullah SAW. Baginda SAW terus membaca ayat yang diturunkan itu dan bersabda: “Sesungguhnya engkau wahai Al-Julas telah kafir!. Maka bertaubatlah kamu sekarang kerana firman Allah yang bermaksud: “Maka jika mereka bertaubat, maka itu lebih baik bagi mereka” [Surah at-Taubah: 74]. Kemudian Rasulullah SAW memanggil ‘Umair bin Sa’ad dan mengucapkan “Marhaban” atau tahniah kerana laporannya mendapat akuan benar dari atas tujuh petala langit. [Al-Sayuti,Tafsir al-Durr al-Manthur, 3/463-464] Demikianlah kisah ‘Umair RA dengan golongan munafiqin yang sentiasa mencari jalan untuk menjatuhkan kedudukan para du’at dan alim ulamak. Sekarang kita ikuti sebuah lagi kisah atau peristiwa yang berlaku di zaman Rasulullah SAW tentang golongan yang mempersendakan Rasulullah SAW, agama Islam dan para sahabat ini. Al-Hafiz Ibnu Kathir telah meriwayatkan daripada beberapa orang sahabat seperti Ibnu ‘Umar, Muhammad bin Kaab dan Zaid bin Aslam RA bahawa seorang munafiq telah berkata sewaktu keluar untuk pergi berperang ke Tabuk: “Kami tidak pernah melihat satu golongan seperti para Qurra’ ini (iaitu tentera yang keluar ke Tabuk, Rasulullah SAW dan para sahabat). Mereka hanya gemar mengisi perut sahaja, mempunyai lidah yang suka berbohong serta sangat pengecut bila berdepan dengan musuh”. Seorang sahabat bernama ‘Auf bin Malik terus membantah: “Bohong! Apa yang engkau cakapkan itu adalah dusta. Engkau seorang munafiq. Aku akan laporkan kepada Rasulullah SAW apa yang engkau katakan”. Kemudian datanglah munafiq tadi menghadap Rasulullah SAW, sedang Baginda SAW berada di atas untanya untuk keluar. Beliau cuba memujuk Baginda, kononnya apa yang diucapkan itu cakap-cakap kosong dan main-main sahaja bagi menghilangkan rasa bosan dalam perjalanan. Rasulullah SAW terus berjalan tanpa menghiraukan rayuannya. Beliau terus bergantung pada tali unta Baginda dan ditarik oleh unta itu di atas batu. Rasulullah SAW hanya menjawab dengan ayat al-Quran yang telah diturunkan, yang bermaksud: “Apakah dengan Allah dan ayat-ayat-Nya serta Rasul-Nya kamu beristihza’ (bersenda gurau atau bermain olok-olok)? Tidak usahlah kamu meminta maaf. Sesungguhnya kamu telah kufur sesudah kamu beriman”. [Surah at-Taubah: 65-66. Lihat Tafsir Ibnu Kathir 2/351]. Di antara beberapa pengajaran dan iktibar yang dapat diambil daripada kisah-kisah yang tersebut di atas : 1. Para pemuda hendaklah bersikap tegas dan berani serta prihatin terhadap isu-isu semasa yang timbul dalam soal aqidah dan syariat Islamiyyah. Kita hendaklah mengambil tindakan sedaya yang mampu untuk mempertahankan kesucian dan kemurnian aqidah dan syariat Islamiyyah daripada dipermain-mainkan oleh golongan yang mempunyai sikap seperti Al-Julas dan yang seumpamanya. Begitu juga semua golongan yang mempersenda-sendakan undang-undang Islam dengan dakwaan bahawa ia tidak sesuai, lapuk, ketinggalan zaman, zalim, tidak adil, primitif dan lain-lain. Kita tidak boleh berdiam diri atau hanya menjadi penonton kepada apa yang berlaku di hadapan kita. 2. Kita hendaklah sedar bahawa dalam masyarakat Islam, bahkan di dalam masjid umat Islam ada golongan munafiq yang zahirnya Islam tapi diri mereka penuh dengan dusta dan engkar akan perintah Allah dan Rasul-Nya. Tujuan golongan ini ialah untuk menghancurkan Islam dari dalam. Mereka memainkan peranan untuk menjatuhkan para ulamak, pendakwah dan para solihin, sebagaimana anjing menjilat air dengan lidahnya. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan seperti itulah kami telah jadikan bagi setiap Nabi musuh dari kalangan orang yang jahat. Dan cukuplah Tuhanmu sebagai pemberi petunjuk dan penolong”. [Surah al-Furqan: 31]. 3. Orang yang beristiqamah di jalan Allah SWT, yang patuh kepada perintah Allah SWT dari kalangan yang mendokong perjuangan Islam, para ulamak dan pendakwah dilemparkan dengan berbagai tuduhan dan gelaran buruk seperti pelampau agama (al-Mutatarrif), terpesong dan sesat, ekstrim (al-Mutasyaddid), golongan yang gopoh dan berbagai jenis lagi istilah, label dan ibarat penghinaan yang dicampakkan ke atas mereka. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Alangkah kejinya kata-kata yang keluar dari mulut mereka itu. Mereka tidaklah berkata sesuatu melainkan dusta semata-mata.” [Surah al-Kahf: 5]. Tujuan mereka melakukan perkara tersebut adalah untuk dan menjatuhkan keadilan para ulamak, pendakwah dan pendokong dakwah Islamiyyah, kerana mereka inilah sebenarnya yang menjadi pembela kepada Islam. 4. Golongan munafiqin juga berusaha menyempit dan mengagalkan peranan para ulamak dan cuba memisahkan mereka dari menjalankan tugas sebenar sebagai pewaris Anbia’. Kononnya ulamak hanya layak duduk di masjid dan surau sahaja. Bahkan lebih dahsyat dari itu mereka mengatakan bahawa kemunduran yang melanda umat Islam adalah disebabkan oleh para ulamaknya. 5. Ada di antara perbuatan atau kelakuan tersebut yang tidak boleh dimaafkan lagi kecuali pelakunya betul-betul bertaubat dan menyesal terhadap apa yang dilakukannya. Segala amalan baik orang yang mempermain-mainkan agama telah gugur kerana dengan perbuatan itu mereka menjadi kafir, (waliyazu billah) sebagaimana yang dijelaskan oleh ayat yang diturunkan untuk membela ‘Umair bin Sa’ad. Begitu juga apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW terhadap munafiq yang bergantung kepada tali unta Baginda. Akhirnya, sama-samalah kita renung dan lihat, golongan manakah yang baik dan perlu diikuti serta dicontohi? Golongan yang mendakwa membawa kemajuan dengan berbagai slogan dan di’ayah, tetapi di sebalik itu penuh dengan tipu daya. Atau golongan yang bercita-cita untuk melihat keagungan Islam dengan aqidah dan syariatnya kembali berdaulat di atas muka bumi Allah SWT ini yang menjadi pengikut ‘Umair bin Sa’ad RA yang wajib diikuti dan dicontohi?. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Adakah patut kami jadikan orang Islam seperti orang mujrimin (jahat dan kafir)? Bagaimanakah kamu membuat keputusan?” [Surah al-Qalam: 35-36]. Wasallallahu ‘ala Sayyidina Muhammad. Akhukum fil Islam, Abdul Basit Abdul Rahman (Abu Anas Madani) 11 Muharram 1427H.
0

Kebanyakannya telah diterbitkan di dalam majalah “Suara Madinah” keluaran Perpustakaan Pelajar Malaysia Madinah (PPM).
1- Golongan yang mempersendakan Agama Dahulu dan sekarang.
2- SULTAN ULAMA’ DALAM MENANGANI AMAR MAKRUF NAHI MUNGKAR.
3- Proses Kejadian Janin dan Peniupan Roh.
4- Sebab berlaku syirik di atas muka bumi.
5- HUKUM MELONTAR WAKTU PAGI PADA HARI-HARI TASYRIQ.
6- HUSNUZZAN SESAMA MUSLIM.
7- SYURAIH AL-QADHI.
8- AL-SHEIKH AL-QADHI ‘ATIYYAH MUHAMMAD SALIM

0

PREVIOUS POSTSPage 31 of 32NEXT POSTS